Isnin, 4 Mei 2015

SULALATUS SALATIN-80

Meminang "Puteri Gunung Ledang" 

Hatta berapa lamanya, maka isteri Sultan Mahmud, bonda Raja Ahmad itu pun mangkat; maka Sultan Mahmud pun sangat bercinta, Maka baginda memberi titah pada Bendahara dan pada segala Orang Besar-besar, "Apa bicara Orang Kaya sekalian, kerana negeri Melaka sekaran'g tiada beraja perempuan?" Maka sembah Bendahara dengan segala Orang Besar-besar, "Anak raja mana yang hendak tuanku pinang? Supaya patik sekalian kerjakan." 

Maka titah Sultan Mahmud, "Jikalau kita hendak ber­isterikan sama anak raja, raja yang lain adalah; yang kita ke­hendaki barang yang tiada pada raja-raja yang lain, itulah yang hendak kita peristeri. Akan sekarang kita hendak menyuruh meminang Puteri Gunung Ledang; Laksamana dan Sang Setia­lah kita titahkan." 

Maka sembah Laksamana dan Sang Setia, "Baiklah tuan­ku." Maka Tun Mamad dititahkan berjalan dahulu membawa orang Inderagiri akan menebas jalan, kerana Tun Mamad penghulu orang Inderagiri. Maka Laksamana dan Sang Setia pun pergilah sama-sama dengan Tun Mamad. Berapa hari lamanya di jalan, sampailah ke kaki Gunung Ledang. Maka Laksamana dan Sang Setia, dan Tun Mamad dengan segala orang sertanya itu pun naiklah ke Gunung Ledang, Dendang Anak namanya Benua membawa jalan, itu pun terlalu sukar; angin pun bertiup terlalu keras; baharu kira-kira berTengah gunung itu, maka tiadalah ternaik lagi oleh segala mereka itu.

Maka kata Tun Mamad pada Laksamana dan Sang Setia, "Berhentilah Orang Kaya dahulu di sini, biar beta naik." Maka kata Laksamana dan Sang Setia, "Baiklah." Maka Tun Mamad pun naiklah dengan dua orang yang pantas berjalan sertanya, naik ke Gunung Ledang itu. Setelah datanglah had buluh perindu, maka Tun Mamad dengan dua orang yang naik itu, seperti akan terbanglah rasanya, daripada sangat amat keras angin bertiup; maka awan pun seperti dapat dicapai lakunya, dan bunyi buluh perindu itu terlalu merdu bunyinya, burung terbang dengan suatu taman, terlalu indah perbuatannya.

Maka Tun Mamad pun masuk ke dalam taman itu, maka dilihatnya serba bunga yang ada di dalamnya pel­bagai jenis, dan buah-buahan yang ada di dalam dunia ini ada­lah didalam taman itu, sekaliannya lengkap dengan jambang­annya, pelbagai rupa jambangannya. Setelah segala mergastua dan segala kayu-kayuan di dalam taman itu melihat Tun  Mamad datang, maka segala burung itu pun berbunyi, pelbagai bunyinya; ada yang seperti orang bersyair, ada yang seperti orang berbait, ada yang seperti orang berseloka, ada yang seperti orang bergurindam; maka limau manggar pun bersorak, anggerik pun mengilai, delima pun tersenyum; maka bunga air mawar pun berpantun serta berseloka, katanya: 

"Asa-asaan gigi si Mambang,
hendak makan ikan;
Dalam telaga lagi bertelur,
sisiknya gilang gemilang."

Maka disahut oleh bunga tanjung, katanya:

"Dang Nila memangku puan, Berembang buah pedada;
Adakah gila bagimu tuan,
Burung terbang dipipiskan lada."

Maka dijawab oleh bunga telipuk:

"Kuning Ledang bagai dikarang, Riang-riang disambar wakab;
Hairan memandang dunia sekarang, Bayang-bayang hendak ditangkap."

Maka Tun Mamad 'pun hairanlah mendengar rencana taman itu, seraya berjalan ke Tengah taman itu. Maka Tun Mamad pun bertemu dengan sebuah balai, semua perkakasnya tulang dan atapnya rambut; di atas balai itu ada seorang perempuan tua, baik rupanya, menyampai kain pendukung; empat orang perempuan muda-muda mengadap dia. Maka ia bertanya pada Tun Mamad, katanya,

"Orang mana kamu ini, dan hendak ke mana kamu?" Maka kata Tun Mamad, "Kami ini orang Melaka, nama hamba Tun Mamad, dititahkan oleh Sultan Mahmud Syah meminang Puteri Gunung Ledang, Lak­samana dan Sang Setia ada di bawah gunung ini, tiada boleh naik, akan hamba disuruhnya; dan tuan hamba, siapa nama tuan hamba?" Maka sahut perempuan itu, "Nama hamba Dang Raya Rani, hambalah pengetua Puteri Gunung Ledang; nantilah hamba di sini, biar hamba persembahkan segala kata tuan hamba itu pada tuan puteri."

Setelah ia berkata, maka kelimanya lenyaplah; ada kadar sesaat maka kelihatan pula seorang perempuan tua, bongkok belakangnya lipat tiga, Maka ia berkata pada Tun Mamad, "Adapun segala kata tuan Hamba itu sudahlah dipersembahkan oleh Dang Raya Rani pada tuan Puteri Gunung Ledang; akan titah tuan puteri,

"Jikalau raja Melaka hendakkan aku, perbuatkanlah aku jambatan emas satu dan jambatan perak satu,
dari Melaka datang ke Gunung Ledang itu. Akan pe­minangnya hati nyamuk tujuh dulang; hati kuman tujuh dulang; air mata setempayan; air pinang muda setempayan; darah anak raja yang bernama Raja Ahmad itu semangkuk.

Jikalau ada demikian kabullah tuan puteri akan kehendak raja Melaka itu." Setelah sudah ia berkata demikian lenyaplah ia, Pada suatu riwayat, orang tua yang berkata-kata itulah Puteri Gunung Ledang, merupakan dirinya seperti orang tua. Setelah itu maka Tun Mamad pun turunlah dari sana kembali pada Laksamana dan Sang Setia. Maka segala kata Puteri Gunung Ledang itu semuanya dikatakannya pada Laksamana dan Sang Setia. Setelah itu sekaliannya pun turun­lah dari Gunung Ledang, berjalan kembali ke Melaka.

Berapa lamanya di jalan sampailah ke Melaka. Maka Laksamana dan Sang Setia dan Tun Mamad pun masuklah mengadap Sultan Mahmud Syah; maka segala kata yang didengarnya daripada Puteri Gunung Ledang itu semuanya dipersembahkannya kepada Sultan Mahmud. Maka titah baginda, "Semua ke­hendaknya itu, dapat kita adakan; mengeluarkan darah anak kita itu juga apatah daya; kerana tiada sampai hati kita."Wallahu a'lamu bi'l-sawab, wa ilaihi'l-marji'u wa'l-ma'ab.

Catat Ulasan