Jumaat, 1 Mei 2015

SULALATUS SALATIN-46

Hang Tuah Dihukum Bunuh

Hatta maka sekali persetua, kuda kenaikan Sultan Mansur Syah jatuh ke pelindungan tahi, seorang pun tiada hendak menambatkan tali kepada kuda itu, Setelah dilihat oleh Laksamana Hang Tuah orang yang beratus-ratus itu seorang pun tiada mau turun mengambil kuda itu, maka Hang Tuah pun segera terjun ke dalam pelindungan itu, ditambatkannya tali pada kuda itu.

Maka diudar oranglah ke atas. Setelah kuda itu naik, maka Hang Tuah pun naik; tubuh dan muka Hang Tuah penuhlah dengan tahi sampai ke kepalanya, lalu ia pergi mandi berlangir, berbedak. Setelah Sultan Mansur Syah me­lihat kuda baginda sudah naik itu, maka terlalulah sukacita baginda; beberapa puji baginda akan Hang Tuah, serta di­anugerahi persalinan dengan sepertinya,

Syahadan berapa lamanya maka datanglah hujjatu'l bali­ghat akan Hang Tuah; maka ada seorang dayang-dayang raja, orang yang keluar masuk, bukan orang yang tetap di dalam, bermukah dengan Hang Tuah. Maka diketahui oleh Sultan Mansur Syah; baginda pun terlalu murka. Hang Tuah disuruh baginda bunuh kepada Seri Nara Diraja. Maka oleh Seri Nara Diraja dibawanya pulang ke rumahnya; fikir dalam hatinya, "Adapun Hang Tuah ini, bukan barang-barang orang; tiadalah dua orang, orang yang di dalam negeri Melaka ini sebagainya pada zaman ini. Jikalau ia ini mati, di mana duli Yang Diper­tuan beroleh Hamba seperti Hang Tuah ini? Lagipun belum sampai dosanya patut dibunuh."

Setelah ia fikir demikian, maka kata Seri Nara Diraja pada Hang Tuah, "Mana perintah Orang Kaya sahaya turut." Maka sahut Hang Tuah, "Hanya jikalau sahaya hendak Orang Kaya taruh, pasunglah sahaya supaya sahaya jangan berjalan." Maka oleh Seri Nara Diraja disuruhnya bawa Hang Tuah kepada suatu dusunnya di hulu, di sana dipasungnya.

Maka dipersembahkannya, "Akan Hang Tuah telah matilah sudah, tuanku." Maka Sultan Mansur Syah pun diamlah. Akan Hang Tuah, sebilang hari disuruh Seri Nara Diraja hantari makanan yang berjenis-jenis. Sung­guhpun sekian halnya, ia di dalam dukacita juga, malah ber­ansur kurus. Wallahu a'lamu bis-sawab wa ilaihil-marji'u wal­ma'ab.

Catat Ulasan